Tegal Lockdown, Akses Masuk Kota Ditutup Beton

Home / Berita / Tegal Lockdown, Akses Masuk Kota Ditutup Beton
Tegal Lockdown, Akses Masuk Kota Ditutup Beton Wali kota Tegal, Dedy Yon Supriyono saat mengumumkan lockdown lokal, di Balai kota Tegal, Kamis (26/3). (Foto: yt/udhay_official)
Fokus Berita

TIMESJATENG, TEGAL – Pemerintah Kota Tegal memutuskan untuk mengambil kebijakan local lockdown dan menutup akses keluar masuk kota selama empat bulan ke depan. Kebijakan ini diambil setelah adanya kasus pertama warga Tegal positif virus corona (Covid-19) pada Rabu 25 Maret 2020. 

"Kota Tegal akan gunakan local lockdown ini seluruhnya," kata Wali Kota Tegal, Dedy Yon Supriyono dalam konfrensi pers di Balai Kota Tegal, Kamis (26/03).

Menurut Dedy, local lockdown di wilayahnya akan berlangsung selama empat bulan dimulai 30 Maret hingga 30 Juli 2020. Pihak Pemkot akan menutup jalan protokol kota dan wilayah perbatasan menggunakan beton. 

"Ada 49-50 titik akan ditutup menggunakan beton, termasuk seluruh wilayah perbatasan akan kita tutup, tidak pakai water barrier namun MBC beton. Yang dibuka hanya jalan provinsi dan jalan nasional," ujarnya

Penutupan akses jalan, ungkap Dedy, lantaran khawatir akan merebaknya penularan virus corona di Kota Tegal. Ia beralasan saat ini  banyak perantau asal Tegal yang mudik dari Jakarta.

"Kalau dilihat data, di Jakarta sudah ada 495 yang positif. Sementara banyak warga Kota Tegal dan sekitarnya yang merantau di Jakarta. Ini akan berpengaruh buruk untuk masyarakat Kota Tegal." kata Dedy beralasan.

Tentang kebijakannya ini, Dedy mengaku untuk keselamatan warga di kota Tegal. Dia berharap keputusannya diterima oleh semua kalangan.

"Warga harus bisa memahami kebijakan yang saya ambil. Kalau saya bisa memilih, lebih baik saya dibenci warga daripada maut menjemput mereka," ucapnya.

Selama masa lockdown nanti, Wali Kota Dedy meminta warga yang merantau untuk tidak pulang kampung ke Tegal, termasuk untuk keperluan mudik. Jika kondisi terpaksa, Ia menganjurkam warga agar melapor terlebih dahulu ke gugus tugas covid-19 untuk menjalani pemeriksaan kesehatan.

"Kepada warga kota Tegal di perantauan, saya imbau tidak mudik selama musim pandemi Covid-19. Ini demi kebaikan kita bersama," kata Dedy. (*)

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com